Khawatir Saat Anak Pertama Kali Naik Ojek Online Sendirian? Agar Lebih Tenang, Coba Lakukan 7 Langkah Berikut, Ya Bunda!


Ojol atau ojek online, siapa sih hari gini yang belum pernah naik Ojol? Hayoo ngaku, hehe.

Rasanya enggak mungkin lah ya, jika saat ini kita belum pernah memanfaatkan sarana transportasi online satu ini. Apalagi sekarang banyak promo yang ditawarkan dari aplikasi ini. Pastilah banyak kalangan yang tertarik untuk memanfaatkannya, salah satunya seperti kami.

Tahu kan ... perkembangan teknologi sekarang sudah menembus di berbagai aspek kehidupan. Dan yang paling berasa bagi kami, ya dalam hal teknologi sarana transportasi ini.

Diciptakannya teknologi, bukankah hakikatnya untuk mempermudah manusia dalam beraktivitas sehari-hari? 


Nah, kabar baiknya nih, ternyata cara mendapatkan layanan jasa transportasi ojek online ini benar-benar mudah, loh Bunda. Kita hanya tinggal unduh saja di play store smart phone, selanjutnya kita bisa mulai akses order layanan aplikasi ini.

Dikarenakan mudahnya akses untuk mendapatkan aplikasi ini, di samping itu tawaran fasilitas layanan yang makin beragam dari beberapa aplikasi online, serta makin ramahnya di kantong Buibu dikarenakan banyak promo tadi.

Oleh karena itu jangan heran jika ojek online saat ini mulai menjadi salah satu sarana transportasi kekinian berbasis teknologi yang makin digemari.


Banyak kalangan yang memanfaatkan jasa transportasi online satu ini, tak terkecuali para orangtua zaman now. Terutama orangtua yang mempunyai tanggung jawab sebagai  pekerja, seperti kami.

Atau bisa juga para orang tua yang merasa layanan transportasi antar jemput anak mereka ke sekolah kurang memuaskan. Sehingga ojek online merupakan salah satu alternatif solusi bagi mereka.

Sebenarnya terdapat beberapa layanan lain dari aplikasi transportasi ojek online ini selain hanya layanan antar jemput pelanggan dari lokasi ke tempat tujuannya. Antara lain, seperti:
  •  Layanan Pesan Antar Makanan

Merupakan layanan yang diberikan dengan membelikan makanan yang dipesan oleh pelanggan dan mengantarkannya ke lokasi pelanggan sesuai keterangan aplikasi.
  • Layanan Antar Barang

Merupakan layanan mengantarkan barang dari pelanggan ke tempat tujuan sesuai dengan pemesanan di aplikasi.
  • Layanan Pembelian Obat Medis

Merupakan layanan yang diberikan dengan membelikan serta mengantarkan obat atau kebutuhan kesehatan lainnya kepada pelanggan, sesuai dengan pemesanan pelanggan ke aplikasi. 

Sedangkan bagi kami nih, layanan antar jemput pelanggan dari lokasi ke tempat tujuan lah yang sering kami gunakan. Yaitu jasa layanan untuk jemput Si Bujang pulang dari sekolah kembali ke rumah di sore hari. Karena untuk antar ke sekolah Si Bujang di pagi hari, biasanya paksuami saja yang melakukannya.

Nah, buat Bunda yang pertama kali melakukan order layanan jasa transportasi online untuk antar jemput anak sekolah atau ke tempat lain. Mau tanya, nih Bun. Pernah enggak sih, Bunda galau atau khawatir gitu saat pertama kali mengikhlaskan anak hanya berdua saja dengan Si Pengemudi ojek online?

Hihi ... kalau saya sih pernah, bahkan nyaris berdebat panjang dengan paksuami untuk urusan satu ini. Karena apa coba? Hal sepele sih, tapi sangat krusial buat saya yang Emak-nya Si Bujang. Hal ini tak lain karena saya enggak kenal dengan si pengemudinya, jadilah saya khawatir gitu, hehe.

Sebagai Mamak yang melahirkannya, khawatir berlebihan menurut saya sih wajar saja kan, ya? Ehhtapi beda banget dengan pemikiran paksuami.

Menurut paksuami, dikarenakan di pertengahan tahun 2018 kemarin bujang kami sudah mulai memasukki kelas satu smp, maka bujang kami sudah termasuk kategori remaja. Jadi sudah bukan anak kecil lagi, hehe.

Dan masih menurut pemikiran paksuami lagi nih, sudah waktunya lah bagi kami, orang tua-nya untuk mengajarkannya mandiri.

Oleh karena itu dengan pulang sekolah naik ojek online sendiri merupakan uji coba kami pertama melepaskan Si Bujang belajar mandiri. Sekaligus mengajarkan Mamaknya mengikhlaskan Si Bujang jadi mandiri, hihi.

Deg ... deg .. serr, khawatir hal-hal negatif yang tidak diinginkan terjadi sering kali muncul di kepala. Beruntung saja paksuami selalu mengingatkan. Sepertinya disaat seperti ini perbedaan laki-laki dan perempuan, terlihat mencolok, ya?

Buat kaum bapak, segala hal dalam urusan keluarga selalu dilihat dari sisi logika-nya, sedangkan buat kaum emak segala hal dalam urusan keluarga selalu terbawa perasaan saja.#Ehh

“Sudah ... diikhlaskan, berpikir positif saja lah. Bukan kah Alloh Swt selalu mengikuti perasangka hamba-Nya. Jadi berpikir positif saja, enggak usah mikir yang aneh-aneh,” Paksuami mengingatkan.

Maka saya pun berusaha keras melepaskan pikiran negatif di kepala dan mencoba menenangkan pikiran dengan menyiapkan mental Si Bujang dan saya sendiri tentunya. Saat pertama kali Si Bujang applay aplikasi ojek online ini.

Oleh karena itu agar beban rasa khawatir terkurangi saat pertama kali melepaskan Si Bujang applay aplikasi online sendiri. Maka berikut 7 langkah yang saya siapkan sebagai Mamaknya. Agar saya lebih ikhlas dan tenang saat membelajari Si Bujang menjadi mandiri dengan memulai pulang sendiri ke rumah dari sekolahnya, tentunya dengan menggunakan jasa layanan aplikasi online ini.

1. Tanamkan Mindset Bahwa Usia Si Bujang Sudah Cukup Besar

Karena Si Bujang sudah kelas satu smp, usianya sudah 11 tahun. Menurut paksuami Si Bujang sudah di luar kepala lah mengenal nama lengkap diri, nama bapak, nama bunda, alamat rumah serta nomor telepon darurat yang bisa dihubungi. Jadi harusnya enggak ada yang perlu dikhawatirkan. 

Ihh paksuami ... selalu begitu. Mana pernah mau tahu, jika bagi emaknya nih di usia berapa pun Si Bujang, bagi Emak ya tetap masih anak-anak lah dia, hihi.

2. Jarak Tempuh Sekolah Tidak Terlalu Jauh

Jarak rumah kami di daerah Gedangan, Sidoarjo dan sekolah Si Bujang di daerah Sedati, Sidoarjo kurang lebih 5 kilometer saja. Jadi menurut paksuami, enggak terlalu jauh lah. Masih dalam radius pantauan begitu kata beliau. Lama waktu perjalanan jika memakai motor hanya 25 menit saja, jadi Si Bujang enggak mungkin  kelelahan karena mengantuk di perjalanan. 

3. Mendampingi Si Bujang Saat Pertama Kali Order Online Sendiri

Situasi saat pertama kali order ojek online sendiri bagi anak maupun orangtua adalah situasi yang sama-sama membuat “nervous”. 

Untuk menghindari kekhawatiran agar orangtua juga anak sama-sama tenang dan percaya diri. Maka saat Si Bujang mengakses order Ojol pertama kali, saya pun berusaha datang ke sekolahnya. Sepulang dari urus relasi kantor tentunya. 

Beruntung saja pekerjaan saya banyak di luar kantor, jadi bisa sekalian jalan pulang dari relasi langsung menuju sekolah Si Bujang. Akhirnya saya jadi lebih tenang, bahwa Si Bujang tidak salah order. Dan saya pun juga bisa mengarahkan Si Bujang rute mana saja yang aman serta nyaman untuk ditempuh dan cepat sampai rumah.

Bahkan saat Si Bujang pertama kali naik ojek online sendiri ini, saya terus memantaunya dari kejauhan dengan memakai motor loh Bun, hihi. (karena khawatirnya)

4. Screenshoot Halaman Order ke Orangtua Setiap Kali Transaksi

Pada halaman order akan muncul identitas pengemudi, seperti nama, foto, plat nomor motor juga nomor pemesanan. Atas saran paksuami di awal Si Bujang naik Ojol sendiri, dia wajib screenshoot dan kirim informasi halaman order ini ke bapaknya. Agar kami lebih tenang dan demi keamanan Si Bujang.

Atas perintah paksuami ke Si Bujang, jika plat nomor motor tidak sesuai dengan yang menjemput dengan alasan apapun. Si Bujang harus berani membatalkannya.

5. Rute Jalan Sesuai Yang Tercantum di Peta

Seperti pada point ke tiga, selain paham rute aman dan tercepat tiba di sekolah ataupun di rumah. Si Bujang juga diminta bapaknya agar mengaktifkan fitur live location di Wahatsapp setiap melakukan perjalanan dengan ojek online. Hal ini tidak lain agar pergerakan Si Bujang di awal order bisa paksuami deteksi setiap saat. 

Nah, pesan paksuami lagi nih. Jika driver melalui rute yang berbeda dengan yang tercantum di peta, Si Bujang harus berani menanyakan pada drivernya dan harus berani menolak juga.

Adapun jika terjadi sesuatu di luar kendali, Si Bujang pun diajari tentang apa saja yang harus dia lakukan dalam kondisi darurat. Misal segera telepon orang tua, berteriak atau mencari keramaian untuk meminta bantuan.

6. Sebisa Mungkin Tidak Order Sendiri Saat Sore Atau Menjelang Malam

Jika Si Bujang pulang sore atau menjelang malam dari sekolah karena ada ekstrakurikuler. Maka salah satu dari kami saja yang menjemputnya, enggak perlu order ojek online.

7. Selalu Kontak Si Bujang Sesuai Estimasi Kedatangan Sampai di Rumah

Saat Si Bujang konfirmasi ke paksuami kapan dia sudah dijemput pengemudi ojek online. Kami pun sudah bisa memastikan kapan Si Bujang sampai di rumah. Dan Si Bujang harus selalu konfirmasi ke bapaknya, jika dia sudah sampai di rumah. Biasanya jika sudah sampai di rumah paksuami selalu wa ke saya. “Anaknya sudah di rumah.”
Hehe, kalimat singkat itu saja dah membuat saya lega. Alhamdulillah ...

Oke Bunda di atas adalah sepintas celoteh saya saat awal Bujang kami melakukan order ojek online sendiri, diawal Bujang kami berstatus pelajar smp. Terkesan rempong, ya? 

Ehtapi, ketujuh langkah di atas, beneran bisa membuat saya lebih tenang serta menghilangkan pikiran negatif saat di awal Bujang kami melakukan order ojol sendiri.

Kalau sekarang mah Bujang kami dah handal order ojol sendiri dan Mamaknya ini dah makin tenang serta inshaaAlloh berangsur hilang rasa khawatirnya.

Akan tetapi untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan, yang Bujang kami lakukan hingga saat ini saat order ojek online sendiri adalah tetap konfirmasi ke bapaknya, kapan Dia keluar dari sekolah dan kapan Dia sampai di rumah. Sehingga kami pun tetap bisa memantau kepulangan Si Bujang dengan menggunakan jasa ojek online ini. 

Nah buat Bunda yang Buah Hatinya dah bernajak dewasa, sejak kapan nih Sang Buah Hati diperbolehkan naik ojek online sendiri. Juga khawatirkah seperti saya? Sharing, yuk!

Salam,

-Kinan-

<Tips>
<Ojek Online>
<Order Pertama Kali>

43 Responses to "Khawatir Saat Anak Pertama Kali Naik Ojek Online Sendirian? Agar Lebih Tenang, Coba Lakukan 7 Langkah Berikut, Ya Bunda!"

  1. Sebaiknya memang tidak order sendiri saat malam apalagi kalau kotanya udah mulai sepi agak mengerikan sih. Tapi, kalau untuk pulang sekolah masih tidak apa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau sudah sore atau malam. Menurut hemat saya sih, mending dijemput sendiri saja mbak.
      Khawatir kenapa2. ��

      Delete
  2. Saya termasuk emak yang mudah cemas kalau anak sedang jauh. Tulisan mba nanik bisa nambah wawasan saya biar gak mudah parno. Hihi ^^

    ReplyDelete
  3. Mungkin aku juga gitu kali nanti hihihi
    Anakku kelas 8 sekarang Mbak. Belum pernah oesen dan naik ojol sendiri karena ga boleh bawa HP ke sekolah.
    Jadi kebetulan sekolahnya jejeran sama SD adiknya, jadi aku masih anter jemput sendiri. Kecuali pulangnya beda, si Kakak naik ojek yang mangkal di depan sekolahnya.
    Rencanaku mau ngajarin sih buat pas SMA nanti:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe, iya Mb Dian.
      Ngajarin Si Bujang belajar mandiri.
      Ngajarin Emaknya, ikhlas saat anak belajar mandiri. #Ehh

      Delete
  4. Noted bun sarannya. Ponakanku juga gitu awalnya ga berani sekarang Alhamdulillah udah bisa sendiri. Sama persis bun tiap kali order ngasih tau sama mamaknya tentang orderan ojolnya. Thanks bun sharingnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ya Mb Mega.
      Ngasih tahu ke Mamaknya biar Mamaknya lebih tenang kek saya ini. ��

      Delete
  5. Pasrah ikhlas Ridha itu kata kuncinya ya mbak, menitipkan segala penjagaan hanya pada Sang Maha. Tidak ada penjagaan terbaik kecuali Allah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Benar Mis Juli.
      Gusti Alloh Swt sebaik-baik penjaga.

      Delete
  6. Kayaknya tipsnya berlaku juga untuk saya deh. Apalagi kalau terpaksa pulang malam. Dulu zaman anak² blm ada aplikasi Ojol, mrk ke sekolah jalan kaki krn dekat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Bunda Hani.
      Agar Mamaknya lebih tenang nih.
      Alhamdulillah 7 langkah di atas, cukup menghilangkan perasaan was2. ��

      Delete
  7. Wajar saja, sih, kalau orang tua merasa khawatir saat anaknya menggunakan ojol pertama kali. Khawatir kalau ada apa-apa.
    Anak sulung saya, sudah terbiasa pakai ojol dan setelah memesan, suka mengirimkan ss pengemudinya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anak sulung teteh pengertian, ya teh. Khawatir Bundanya kepikiran. ��

      Delete
  8. Iya mb.. Anak sy sejak smp 2 th lalu sdh brani order, sy yg msh suka khawatir sampe skg.. Krn kadang dia lupa mau salim sama supirnya krn kebiasaan salim sama saya����

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hhh ... mbak, beneran saya jadi ketawa, loh. ��
      Respek langsung salim sama pengemudi ojol-nya gitu kah mbak?

      Hehe bisa jadi putra njenengan pribadi yang santun dan patuh di rumah ya mbak?

      #Maafkan saya jadi ketawa sendiri mbak. ����

      Delete
  9. skr sih anak2ku msh kecil mba. jd kliatannya masih lama aku bakal izinin utk naik ojol :D. tapiiii agak worried ama si kakak, yg gampang banget ketiduran ini -_-. makanya dia itu sampe dibeliin semacam ikatan yg dipasang di bdn driver yg bawa motor, tp tersambung ke badan si anak juga. jd kalo sampe dia ketiduran, setidaknya kita ga kuatir bakal jatuh. Jd aku hrs perhatiin banget si kakak , kalo sampe gede kebiasaan gampang ketiduran di motor , mau jauh ato deket, asal kena angin pasti ngantuk :p, kayaknya ttp g bakal aku izinin sih. mndingan yg naik mobil aja biar aman :D.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe, benar mbak.
      Yang paling paham anak, ya kita sendiri, Mamaknya nih. ��

      Saran saya kalau belum ikhlas, memang jangan dilakukan mbak.
      Seperti yang suami saya sering bilang.
      Bukankah Alloh Swt selalu mengikuti perasangka hamba-Nya?

      7 langkah di atas, buat menghilangkan pikiran was2 saya saja sih mbak, hihi.

      Delete
  10. dua anak saya dr kelas satu sd sudah naik angkot sendiri

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga buah hati Mb Tira selalu dalam lindungan Alloh Swt.
      Saya ikut berdoa dari sini mb.

      Delete
  11. Anakku masih balita semua, tpi rasa deg degannya si emak sudah berasa dari sekarang... Liat ojol ya mikir, wah anak saya nanti ada saatnya seperti itu, atau mungkin 10 tahun ke depan Ada perubahan teknologi yang lain ya... Hehhehe... Mbak rmhmu deketan ternyata sama aku, area waru:D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bisa jadi 10 tahun ke depan, beda lagi update teknologinya ya mbak. ��
      Btw iya ...
      Baru tahu saya kalo rmh Mb Dewi di Waru.
      Perlu di serbu kue lebarannya nih berarti. ��

      Delete
  12. Aku baru sekali mba, ngorderin ojol buat si bujang. Itupun dari rumah. Bukan apa-apa, aku beberapa kali dapet driver yang nggak sesuai dengan spek di aplikasi. jadi watir kalau2 anak ketemu yang model beginian.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak apa2 juga koq Mb Betty. ��Menurut hemat saya, siapin dulu mental kita sebagai ibunya, tujuan ngojek online buat anak itu untuk apa?
      Nah jika Bundanya dah ikhlas nih, baru coba belajari anak yg sdh beranjak dewasa melakukan perjalanan dg layanan ojek online ini.
      Ini menurut saya ya mbak.��

      Delete
  13. Jika memang khawatir, kita bisa pesan untuk anak2. Jadi kita bisa chat atau telp babang ojol udah ketemu anaknya belum, atau udah sampai belum. Teman saya sering melakukan ini. Kalau saya sendiri malah belum pernah karena masih saya dan suami yg antar jemput

    ReplyDelete
    Replies
    1. Benar Mb sita, kurang lebih sama yg teman mbak lakukan itu.

      Delete
  14. Ojol tuh bermaafaat banget mba. Apalagi dari rumah ke jalan raya jauh banget. Pembayaran mudah dan murah dan pesannya juga gampang.

    ReplyDelete
  15. makasih mbak tipsnya. Saat ini aku masih pake ojek manual untuk jemput anak-anak. itupun karena udah langganan sejak anak-anak kecil, jadi tenang hati menitipkan anak-anak pada mang ojek ini

    ReplyDelete
  16. Wah murid saya usia smp juga bnyak yg pakai ojol...lebih praktis bagi ortu yg gak bisa antar jemput...tp kl sy pribadi kayaknya dag dig dug juga ya kl ngelepas anak sendiri naik ojol 😊

    ReplyDelete
  17. Saya pernah melepas anak gadis naik ojol pas kelas 6 SD, tapi jaraknya dekat & yg order ojol-nya saya, mulai dari awal sampai tiba di lokasi saya pantau terus di HP, begitu tiba di lokasi, saya langsung telpon ortu temannya. Oya, waktu itu dia ke tempat temannya. Lumayan deg-degan juga... tapi saya siap siaga andai ada yang tidak beres dari pantauan pergerakan mang ojol, hihi... Setelah itu nggak pernah, karena memang lebih sering saya antar jemput.

    ReplyDelete
  18. Wuih, related banget nih sma aku yg parnoan soal anak. Secara, rasanya pengen selama 24 jam kita awasi selalu. Tapi setelah baca tips ini, Insya Allah bisa lah mulai diterapkan. Thanks ya mbaa

    ReplyDelete
  19. Anakku sering ngojek sendiri. untuk memastikannya aman dan sampai tujuan, saya selalu memantau lewat aplikasi dan juga menelpon pihak sekolah untuk memastikan anakku baik-baik saja.

    ReplyDelete
  20. Sama ba, kdg saya yg selalu khawatiran kalau anak2 dianter ojeg(biarpun ojegnya bukan ojol, krn dtmpt suamu kerja ada OB yang bs dimnt tolong anatr plg, tp ttp dbyr) suka nanya2 mulu sy nya, hehehe.
    Pdhl kita hrs ttp menjaga prasangka baik y😀
    Oke lah good tips, next tipsnya dicoba

    ReplyDelete
  21. Wow mantap banget bundaaaaa, menjaga si bujang nih dengan cinta dan tindakan preventif yg semuanya mendetail banget. Tengkyu bun suatu saat ak akan sangat worry sama anakku juga kalo berkendara dengan orang lain

    ReplyDelete
  22. Kalau udah jadi ibu ibu emang semua bisa dikhawatirkan ya mba, apalagi untuk sesuatu yang asing dan pertama kali buat anak

    ReplyDelete
  23. Teeima kasihnya tipsnya Mbak. Hingga saat ini saya belum berani melepaskan anak yg bungsu utk naik ojol krn khawatir. Semoga tips ini membantu.

    ReplyDelete
  24. Wah, si sulung saya belum pernah Naik Ojol, sih. Sudah kelas 6 sih. Tapi insya Allah nanti dia mondok, jadi sepertinya tidak akan ng-ojol :-) eh tapi dia beberapa kali naik Ojol sih karena adik kandung saya driver Gojek, hehe...

    Ini ide bagus lho, Mbak. Saya lebih setuju ortu meng-ojol kan anaknya daripada melepas anaknya sendirian naik motor. Tips-nya juga oke. Sip. Anak selamat sampai di tempat, orang tua pun tenang :)

    ReplyDelete
  25. Emang yg paling penting itu screenshot Identitas driver terus kita kirim ke keluarga ya mbak.. Dlu pas jaman naik taksi jga Foto in ID driver yg ada di dashboard Mobil supaya amaan

    ReplyDelete
  26. Entah saya nanti bagaimana
    Padahal suami sejak kelas 1 sd sudah pergi pulang sendiri
    Tapi zaman sekarang ni kan beda y mb
    Ternyata enggak cuma saya aja yg khawatir
    Tipsny saya coba nanti kalau anak udah smp mb

    ReplyDelete
  27. Saya nanti berani nggak ya ngelepas anak naik ojol?
    Deg-degan juga ya. Apalagi pernah ada kasus mahasiswa saya yang koma gara-gara kejambret pas naik ojol. Dugaannya sih, ojolnya sekongkol sama penjambret.
    Pagi buta gitu kejadiannya. Ngeri kan.

    ReplyDelete
  28. aku baru berani melepas anakku naik ojol sendiri itu kelas 5 SD, dan inipun setelah ia ikut aikido untuk proteksi. Doa seorang Ibu untuk keselamatan anak juga senantiasa dipanjatkan, ikhtiarnya melalui ikut bela diri. Biar doa + ikhtiar menjadi seiring sejalan

    ReplyDelete
  29. Bener bun kadang kita suka masih ngeri ngebiarin anak pake ojek online padahal mah udah gede juga ya anaknya tp ttp aja.... sip lah tipsnya bun bisa ditiru hehee

    ReplyDelete
  30. Sayaaaaaa.....
    Sudah lama ada Ojol baru 3 kali naik ojol, takut soalnya, nanti jatuh wakakakak *lebay

    Saya juga pernah 2 kali orderin ojol buat si kakak, deg2an banget sumpaaahhh..
    Tapi wajar sih, doalnya si kakak masih kelas 2 SD.

    Untungnya saya pakai ojol hanya untuk anterin ke tempat les, yang jaraknya cuman di gang sebelah hahahaha

    Tapi, meskipun demikian, saya tetep deg2an, memantau perjalanannya, dan pas udah nyampe, saya telpon tempat kursusnya.

    Saya emang lebay, tapi ya gimana dong, udah insting emak2 hehehehe

    ReplyDelete

tambahkan teks diatas kolom komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel